Kekhawatiran Saat Ini Tentang Masalah Perjudian di Selandia Baru

Pasar perjudian Selandia Baru selalu berubah, jadi penting untuk mengikuti perkembangan baru di industri ini. Tahun ini, Yayasan Perjudian Masalah telah mengeluarkan laporan tentang keadaan pasar perjudian negara saat ini, menyoroti beberapa kekhawatiran utama tentang masalah perjudian dan perjudian di bawah umur.

Menurut laporan itu, Perjudian Di Selandia Baru, lokasi menjadi perhatian utama. Tampaknya mesin poker tidak didistribusikan secara merata di seluruh negeri. Sebaliknya, mereka terkonsentrasi di daerah berpenghasilan rendah. Di komunitas miskin, rasio mesin poker terhadap orang adalah 1:75, sedangkan rasio di lingkungan yang lebih kaya adalah 1:465. Dengan demikian, individu di daerah berpenghasilan rendah enam kali lebih mungkin terkena perjudian. Pemilik klub game menyatakan bahwa mereka tidak menargetkan area ini; melainkan, mereka hanya memenuhi permintaan untuk game elektronik.

Laporan ini juga maxslot88 daftar 8 situs judi slot online terpercaya mencakup daftar faktor risiko yang diperbarui. Informasi ini menawarkan beberapa wawasan berharga tentang tipe orang apa yang lebih rentan untuk mengembangkan kecanduan judi. Orang dewasa keturunan Maori dan Pasifik 3,5 kali lebih mungkin menjadi penjudi bermasalah sementara pria dua kali lebih mungkin mengembangkan kecanduan judi dibandingkan wanita. Individu dengan masalah penyalahgunaan zat dan mereka yang menderita depresi dan kecemasan juga menghadirkan peningkatan risiko mengembangkan masalah perjudian.

Dalam beberapa tahun terakhir, kaum muda telah menjadi kelompok berisiko tinggi. Semakin banyak anak muda yang terpapar judi, bahkan ada yang ikut dalam kegiatan tersebut. Laporan tersebut mengutip statistik dari studi baru-baru ini, yang menunjukkan bahwa 36% anak muda mulai berjudi pada saat mereka baru berusia sepuluh tahun. Sebagian besar anak-anak diperkenalkan ke permainan kartu dan slot oleh anggota keluarga, dan remaja yang tumbuh di rumah dengan orang tua tunggal bahkan lebih mungkin terpapar aktivitas tersebut.

Laporan Yayasan Perjudian Masalah juga menyoroti dampak kecanduan judi. 74.000 penduduk setempat menderita kondisi kesehatan mental akibat masalah judi. Selain itu, 60% penjudi bermasalah sedang menderita depresi, dan antara 35 dan 60 kasus bunuh diri terjadi setiap tahun yang entah bagaimana terkait dengan perjudian. Pada tingkat interpersonal, kecanduan judi bisa berbahaya bagi teman dan anggota keluarga penjudi bermasalah. 40% dari pasangan penjudi bermasalah telah didiagnosis dengan penyakit yang berhubungan dengan stres, dan anak-anak mereka dihadapkan pada peningkatan risiko menjadi kecanduan judi sendiri.

Dengan meningkatnya kekhawatiran tentang masalah perjudian di Selandia Baru, penting bagi politisi lokal untuk mengambil sikap. Pengenalan strategi minimalisasi bahaya akan sangat membantu mengurangi tingkat perjudian bermasalah di negara ini, tetapi juga tergantung pada individu untuk mengadopsi praktik perjudian yang bertanggung jawab.